Bahan Makanan Yang Dapat Menurunkan Kolesterol

protein hewani

protein hewani

Sebelumnya kita telah mengetahui beberapa jenis bahan makanan yang dapat menaikkan kadar kolesterol dalam darah kita seperti, daging merah, susu, telur dan lain sebagainya.

Bila ada bahan makanan yang bisa menaikkan atau meningkatkan kadar kolesterol dalam darah di dalam tubuh kita, pastinya ada juga bahan makanan yang dapat menurunkan kolesterol dalam darah.

Seperti yang kita ketahui bersama makanan hewani akan meningkatkan kadar kolesterol dalam darah. Yang dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah adalah jenis makanan nabati.

Dalam bahan makanan nabati terdapat banyak kandungan yang dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah, meliputi:

  • Antioksidan

Antioksidan merupakan elemen nutrisi yang mampu melawan radikal bebas atau racun yang masuk ke dalam tubuh kita. Radikal bebas terbentuk di dalam tubuh kita sebagai bagian dari pemakaian oksigen maupun stres. Selain terbentuk secara alami dalam tubuh, radikal bebas juga terbentuk sebagai efek buruk yang berasal dari luar tubuh, seperti asap rokok, polusi udara, pestisida, pewarna atau pengawet makanan, gas formadelhyde dari cat dan lain sebagainya. Selain menghindari paparan radikal bebas, cara untuk menangkal radikal bebas dapat dilakukan dengan mengkonsumsi makanan yang akay akan antioksidan

Antioksidan terbagi menjadi 3 bagian, yaitu antioksidan primer, antioksidan sekunder dan antioksidan tersier.

makanan antioksidan

makanan antioksidan

Antioksidan primer bekerja untuk mencegah pembentukan senyawa radikal bebas yang baru dengan cara mengurangi dampak negatif yang dimiliki oleh radikal bebas sebelum radikal bebas tersebut sempat bereaksi. Contoh antioksidan primer adalah enzim SOD yang memiliki fungsi untuk melindungi sel-sel tubuh dari kehancuran dan mencegah proses peradangan akibat radikal bebas. Enzim SOD secara alami sudah terdapat di dalam tubuh kita. Namun, untuk bekerja, enzim SOD membutuhkan bantuan dari zat gizi mineral seperti seng, mangan dan tembaga. Selenium juga ikut berperan sebagai antioksidan. Maka untuk menghambat gejala dan penyakit degeneratif, setiap hari kita harus mengkonsumsi makanan yang mengandung zat-zat mineral tersebut.

Antioksidan sekunder memiliki fungsi untuk menangkap senyawa serta mencegah terjadainya reaksi berantai dari radikal bebas dalam tubuh. Contoh antioksidan sekunder, adalah vitamin C, vitamin E, beta karoten, asam urat, bilirubin serta albumin.

Antioksidan tersier memiliki peranan untuk memperbaiki kerusakan sel-sel dan jaringan yang disebabkan oleh radikal bebas. Contoh, enzim yang memperbaiki DNA pada inti sel adalah metionin sulfoksidan reduktase. Salah satu fungsi dari enzim-enzim perbaikan DNA ini adalah untuk mencegah munculnya penyakit kanker.

Pertahanan antioksidan secara alami dalam LDL kolesterol dengan jumlah yang cukup dapat melindungi LDL dari proses oksidasi, meski belum dapat dipastikan bahwa perlindungan ini terjamin pada setiap orang. Antioksidan alam terbanyak dalam LDL adalah vitamin E sehingga dengan penambahan suplemen vitamin E dalam makanan dapat meningkatkan kandungan vitamin E dalam LDL serta meningkatkan perlindungan terhadap proses oksidasi.

Beta karoten merupakan antioksidan yang cukup kuat dan dapat melindungi oksidasi LDL. Buah anggur merah juga terbukti dapat mencegah penyakit jantung koroner karena mengandung flavonoid. Anggur merah mempunyai senyawa fenol lebih tinggi dibandingkan anggur putih. Fenol memiliki efek kardioprotektif yaitu flavonoid yang merupakan antioksidan yang sangat kuat yang dapat mencegah oksidasi LDL 20 kali lebih kuat dibandingkan dengan vitamin E.

Karena secara kimia molekulnya tidak lengkap, radikal bebas cenderung mengambil partikel dari molekul lain yang kemudian menimbulkan senyawa yang abnormal dan memulai reaksi berantai yang dapat merusak sel-sel penting dalam tubuh.

Radikal bebas menjadi penyebab keadaan patologis seperti penyakit liver, jantung koroner, katarak, penyakit hati dan juga dicurigai ikut berperan dalam proses penuaan dini. Sebenarnya, reaksi pembentukan radikal bebas merupakan mekanisme biokimia yang normal dalam tubuh kita.

antioksidan-radikal bebas

radikal bebas

Pada umumnya, radikal bebas hanya berperan sebagai perantara yang dapat dengan cepat diubah menjadi substansi yang tidak berbahaya bagi tubuh. Namun, saat radikal bebas sempat bertemu dengan enzim atau asam lemak tak jenuh ganda maka akan menjadi awal dari kerusakan sel, misalnya kerusakan lipid peroksida terjadi bila asam lemak tak jenuh terserang radikal bebas. Dalam tubuh kita, reaksi antara radikal bebas dan zat gizi tersebut akan menghasilkan peroksidasi yang selanjutnya dapat menyebabkan kerusakan sel yang dianggap sebagai salah satu penyebab terjadinya berbagai penyakit degeneratif atau penurunan fungsi tubuh.

Secara alami, manusia akan mengalami degradasi seiring dengan meningkatnya usia sebagai efek dari radikal bebas yang terbentuk di dalam tubuh. Dengan demikian maka pemusnahan efek penuaan tidak akan pernah tercapai 100% meski secara teori dapat diatasi dengan berbagai zat antioksidan. Keadaan seperti ini diperparah dengan adanya rangsangan untuk membentuk radikal bebas yang berasal dari lingkungan sekitar. Maka dari itu, secara perlahan tapi pasti, kerusakan jaringan oleh radikal bebas pasti akan terjadi dan tidak dapat dihindari.

Kerusakan jaringan secara perlahan merupakan proses terjadinya penuaan seperti kehilangan elastisitas jaringan kolagen dan otot sehingga kulit tampak keriput dan munculnya lipofuchsin atau bintik-bintik pigmen kecoklatan di kulit yang merupakan timbunan sisa pembakaran dalam sel. Untuk menunda penuaan, anda perlu banyak mengkonsumsi zat gizi yang dapat meminimalisir efek radikal bebas.

Tubuh kita memerlukan suatu substansi penting, yaitu antioksidan yang dapat membantu melindungi tubuh kita dari serangan radikal bebas dengan meredam dampak negatif dari senyawa tersebut. Secara alami, sistem antioksidan tubuh sebagai mekanisme perlindungan terhadap serangan radikal bebas telah ada dalam tubuh kita.

Berdasarkan asal terbentuknya, antioksidan dibedakan menjadi dua, yaitu intraseluler atau dari dalam sel serta ekstraseluler atau di luar sel yaitu melalui makanan. Selain berbentuk zat gizi seperti vitamin C dan D, antioksidan dapat juga berupa zat nongizi, seperti pigmen (karoten, likopen, flavonoid, klorofil) dan enzim (glutation peroksida, koenzim, Q-10 atau ubiquinon). Karoten banyak terkandung pada wortel, ubi rambat, semangka, bayam, kangkung dan jeruk. Likopen terdapat pada tomat. Flavonoid terdapat pada wortel, jeruk, brokoli, kol, mentimun, bayam, tomat. merica serta terung.

  • Zat Makanan Penurun Kolesterol

Beberapa makanan dapat membantu menurunkan kadar LDL atau kolesterol jahat yang dapat menyebabkan plak dalam pembuluh darah , sekaligus meningkatkan HDL atau kolesterol baik yang bisa dimanfaatkan tubuh untuk mengolah vitamin yang larut di dalam lemak.

Jenis zat dalam makanan yang berfungsi untuk menurunkan kolesterol, meliputi:

  • Vitamin A

Vitamin A banyak terkandung dalam hati, ubi, wortel, susu, kuning telur dan keju mozarella.

  • Vitamin C

Vitamin C dapat mencairkan lemak untuk dibuang dari tubuh. Vitamin C banyak terdapat dalam buah dan sayuran, seperti apel, delima, kiwi, strawberry, paprika hijau, kol, bayam, brokoli dan kangkung. Vitamin C berfungsi untuk melindungi sel dari perlawanan peroksidasi lemak di dalam sel dan sebagai pencegah kanker.

  • Vitamin E

Vitamin E terdapat pada almond; beberapa jenis minyak seperti minyak wheatgerm, minyak sunflower, minyak jagung serta minyak kedelai; serta mangga, kacang dan brokoli. Vitamin E adalah antioksidan yang sangat kuat dan bekerja dengan cara mencari, bereaksi dan merusak rantai reaksi radikal bebas. Beberapa manfaat penggabungan fungsi antioksidan vitamin E antara lain mencegah kanker, penyakit hati serta memperbaiki sistem kekebalan tubuh.

  • Makanan berkalsium tinggi

Kalsium yang banyak terdapat dalam susu, yoghurt, keju dan produk-produk turunan susu lain berfungsi untuk memecah sel-sel lemak tubuh. Susu juga dapat menekan selera makan sehingga dapat membantu anda membatasi jumlah konsumsi makanan. Namun bagi penderita kolesterol tinggi, harus berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum mengkonsumsi makanan berkalsium tinggi. DIsarankan untuk meminum susu skim atau low-fat bila berniat menggunakan susu dalam program diet.

  • Selenium

Selenium merupakan zat besi yang dibutuhkan untuk meningkatkan fungsi salah satu sistem enzim antioksidan dalam tubuh untuk mempertahankan kesehatan dan mencegah penyakit. Sebagai bagian dari enzim antioksidan, selenium berperan dalam sistem pertahanan tubuh. Dalam kapasitasnya sebagai antioksidan, selenium bekerja sama dengan vitamin E untuk mencegah terjadinya kerusakan sel dalam tubuh. Kebutuhan akan selenium pada bayi dan anak akan terus meningkat seiring dengan masa pertumbuhan. Beras dan gandum adalah sumber utama selenium.

  • Betakaroten

Betakaroten banyak ditemukan dalam makanan berwarna oranye seperti ubi merah, wortel, labu, aprikot, mangga serta sayuran berdaun seperti bayam dan sawi.

  • Lutein

Lutein banyak ditemukan pada sayuran berdaun hijau, seperti bayam, kangkung serta sawi.

  • Likopen

Likopen adalah zat antioksidan yang dapat ditemukan pada tomat, semangka, jambu biji, pepaya, aprikot serta jeruk.

  • Pektin

Pektin berguna untuk membatasi penyerapan lemak oleh sel-sel tubuh dan membantu tubuh untuk membuang cadangan lemak yang berlebihan. Sumber pektin adalah buah-buahan, terutama apel dan albedo.

  • CLA (Conjugated Linoleic Acid)

2013-04-29_13-27-34-ikan-lautDalam sebuah penelitian menunjukkan bahwa CLA atau asam linoleat terkonjugasi dapat membakar lemak dan meningkatkan formasi massa otot dalam tubuh sehingga sangat baik untuk orang yang sedang menjalani program diet. CLA juga diklaim mampu meningkatkan produksi ASI dan sensitivitas insulin bagi penderita diabetes. Sumber makanan yang kaya akan CLA adalah ikan laut.

Dengan cara mengatur pola makan yang seimbang, berolahraga secara rutin serta mengkonsumsi Nectura antioksidan yang kaya akan antioksidan akan dapat membantu untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah serta menjaga tubuh kita tetap sehata dan bugar.